Label

Jumat, 14 Oktober 2016

Cara Menulis CV (Riwayat Hidup)

Cara Menulis CV (Riwayat Hidup)

Selama bertahun-tahun perjalanan karir saya, saya bertemu banyak orang berbakat dan calon terampil, yang melakukan yang terbaik untuk mendapatkan posisi mereka. Namun, saya bertemu ton aneh yang melakukan hal yang sama. Tidak menghina siapa pun, tapi itu kenyataan. Setiap kali Anda perlu mempekerjakan orang: apakah pemasaran manager, asisten pribadi, tim kreatif, seorang pria penjualan atau akuntan - Anda mendapatkan ratusan Riwayat Hidup itu, jujur, mengisap.

Maksudku benar-benar, mereka begitu buruk atau sangat luar topik, yang Anda bahkan tidak ingin membacanya. Dan Anda tidak. Tentu, ada banyak picks baik, tapi mari kita bicara bukan tentang mereka.


Apakah Anda memutuskan untuk membuat Anda CV? OK, baik mulai.

Anda pergi melalui semua posting online dari influencer terkemuka seperti "Bagaimana menulis CV yang sempurna", "Bagaimana untuk mendapatkan sebuah wawancara", "10 tips untuk CV terbaik" dan seterusnya ... Anda Googled beberapa "bebas CV template" atau bahkan "dibayar terbaik melanjutkan template". Kerja bagus! Anda hanya membuang-buang waktu Anda pada beberapa penelitian yang tidak pernah akan membawa Anda sesuatu yang baru.

CV template.

Jika Anda memutuskan untuk pergi dengan template dan hanya mengisi detail Anda, yang bisa bekerja untuk beberapa posisi. Tapi bagaimana individualitas? Jika saya menerima dua Riwayat Hidup yang dibuat menggunakan template CV yang sama, saya hanya tidak melihat mereka dan mengambil yang berikutnya di tangan saya. Bahkan Anda adalah bakat besar, dan saya harus mempekerjakan Anda, akan saya tahu jika CV Anda hanya copy / paste kreativitas seseorang? Saya rasa tidak.

Jangan menggunakan template. Tunjukkan bahwa Anda bekerja pada CV Anda, setidaknya, sedikit. OK, setidaknya, mengubah warna dari template.

Banyak dari Anda tidak akan setuju dengan apa yang saya katakan di atas, tapi banyak kemauan. Menggunakan template untuk CV dapat menghemat banyak waktu, dan mendapatkan posisi yang Anda impikan. Itu benar-benar bisa, jika konten yang relevan.

Relevansi.

Ini semua tentang siapa Anda dan mengapa Anda melamar posisi. Saya telah melihat ratusan Riwayat Hidup mana pertanyaan pertama saya ke seorang penulis adalah "jadi apa yang Anda pandai?"

Pastikan bahwa CV Anda sangat mudah dan merupakan kualitas terbaik dari Anda untuk posisi saat ini. Berhenti menjadi malas dan menghabiskan beberapa waktu di tweaker resume Anda ke posisi yang Anda lamar ke. Jika saya lihat "Mencari peran dalam pemasaran atau penjualan" di CV untuk posisi senior, saya minta satu hal: "Apakah Anda tahu bahwa pemasaran tidak penjualan dan penjualan tidak marketing?" Kurangnya relevansi dapat menyebabkan Anda untuk apa-apa dan, bahkan jika Anda adalah seorang master di kedua bidang keahlian, manajer SDM hanya akan melewati profil Anda dan pergi ke kandidat dengan fokus lebih baik pada posisi yang ditawarkan.

Termasuk keuntungan utama Anda dan terbukti track hasil adalah salah satu poin yang paling penting. Tidak HR ingin membaca bla bla bla di tiga halaman Anda tulisan-tulisan kreatif (dapat bekerja jika Anda melamar untuk posisi penulis hanya). Jadilah spesifik, termasuk hal industri tertentu. Tapi sekali lagi, hanya jika Anda memahami arti dari mereka. Jika tidak, lebih baik berpikir untuk mengambil pendekatan lain.

Tetap pendek atau singkat dan tajam.

Aku mencintai satu CV halaman. OK, kadang-kadang dua halaman yang diperlukan, tapi demi, tidak membuatnya lima halaman.

Percayalah, satu halaman untuk CV cukup untuk menunjukkan nilai-nilai kunci Anda jika Anda adalah seorang ahli dalam industri Anda. Saya bisa menerima lagi hanya jika itu posisi junior.

Pergi langsung ke titik. Tidak ada yang ingin tahu tentang kemampuan Anda dalam mengetik jika Anda menerapkan untuk posisi yang akan menangani manajemen iklan. Sama seperti tidak ada yang peduli jika Anda bekerja sebagai pelayan ketika Anda melamar untuk posisi pemasar konten. Kedengarannya kasar, tapi itu benar. Saya peduli tentang apa yang saya cari, dan membuang-buang waktu pada omong kosong membaca dari CV adalah membuat saya terlihat satu sama lain.

Jika Anda berbohong, pendek.

Yang tidak pernah berbohong pada CV? Oh ayolah! Semua orang lakukan. Jangan menulis terlalu banyak tentang sesuatu yang Anda tidak pernah melakukannya. Ingat, semakin Anda menulis, lebih banyak pertanyaan Anda akan mendapatkan selama wawancara. Dan Anda tidak ingin berada dalam situasi di mana Anda tidak tahu harus berkata apa.

Mengatakan yang sebenarnya. Bahkan jika Anda tidak memiliki pengalaman, menunjukkan bahwa Anda ingin mendapatkannya.

Saya mempekerjakan orang tanpa pengalaman sama sekali, untuk kejujuran dan semangat mereka dalam posisi. Jika Anda siap untuk belajar dan ingin belajar, mengapa tidak memberikan kesempatan untuk Anda? Pertanyaannya adalah jika Anda mengambil tantangan itu dan jika Anda membuktikan bahwa keputusan saya itu bukan suatu kesalahan.

Pengalaman. Jika Anda menunjukkan semua?

Mari kita kembali ke Relevansi a. Ya, Anda harus menyertakan segala sesuatu yang Anda pikir mungkin membuat Anda di atas kandidat lainnya, tetapi membuatnya singkat dan relevan. Jangan menambahkan kuliah paruh waktu pekerjaan Anda bahwa Anda melakukan hanya untuk mendapatkan uang ekstra. Beritahu perekrut hanya apa yang Anda pikirkan mungkin berguna dan sesuatu yang dia / dia bersedia mendengar.

Sebuah foto di CV.

Itu adalah bagian yang sulit. Termasuk gambar dalam CV adalah ilegal di beberapa negara, dan juga, itu dianggap tidak profesional di beberapa tempat. Yah, aku tidak bisa memberitahu Anda untuk memasukkan foto Anda atau tidak. Semua tergantung pada posisi. Yakin jika posisi adalah untuk nyonya rumah atau model, foto adalah must-have, tetapi jika tidak, maka Anda harus berpikir dua kali. Ada banyak diskusi pada bagian ini dan banyak pro dan kontra memiliki gambar di resume ... Aku bingung untuk menyarankan. Semua yang bisa saya katakan, jika Anda membuat keputusan untuk menempatkannya, pleeease, membuatnya profesional mencari satu dan tidak ukuran setengah halaman (percaya padaku, aku punya Riwayat Hidup dengan foto halaman penuh di tangan).

Kontak dan  Social Media.

Jangan lupa untuk mencantumkan nomor telepon dan email. Ini adalah harus memiliki. Beberapa tidak ingat tentang hal itu.

Termasuk profil media sosial dapat menjadi nilai plus dalam satu situasi jika aktivitas media sosial Anda relevan dengan posisi Anda. Jika tidak, maka lebih baik tidak. Hal ini dapat membahayakan reputasi Anda kadang-kadang ketika manajer HR akan membuka Facebook dan melihat tubuh telanjang dengan cokelat di atasnya dengan komentar "itu adalah pesta besar." Atau posting yang menghina / majikan saat Anda sebelumnya dengan cara bahasa kasar dan buruk. Saya tidak mengada-ada, saya melihat hal-hal seperti itu dari calon untuk posisi manajemen.

Pergi dan membuat hal itu dilakukan.

Jika Anda berpikir terlalu banyak, berarti Anda tidak perlu mengatakan. Hanya menyorot semua prestasi kunci Anda, melihat kembali riwayat pekerjaan Anda dan meletakkannya di atas kertas. Hanya sebagai suara.

Mengambil mudah dan ingat, itu hanya CV ... Tapi ya, itu kesan pertama tentang Anda. Jangan lupa tentang hal ini.

Good luck dengan CV Anda!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar