Label

Rabu, 26 Oktober 2016

Tren Aplikasi Mobile 2016

Tren Aplikasi Mobile 2016

Mobilitas telah mengubah dasar komunikasi dan smartphone dan perangkat mobile yang berkembang biak pasar. Menguangkan pada gelombang baru peluang bisnis, pengembang aplikasi berada dalam hiruk-pikuk untuk mengalahkan satu sama lain dan desain aplikasi yang akan menjadi besar berikutnya `menemukan 'dari dunia teknologi. Perusahaan di seluruh segmen industri seperti asuransi, keuangan, kesehatan, otomotif dan energi yang mengadopsi mobilitas sebagai strategi kunci. adopsi mereka mobilitas ke dalam strategi mereka secara keseluruhan membutuhkan platform yang terintegrasi yang memanfaatkan semua aplikasi mereka untuk menawarkan pengguna pengalaman terpadu. Platform ini akan memodernisasi perusahaan dan memastikan bahwa cara dan metode kolaborasi dan komunikasi yang berubah tidak dapat ditarik kembali. Untuk meringkas, kehidupan pasca-mobilitas berbeda dari apa itu sebelumnya.

Untuk pengembang mobile, beberapa kecenderungan sudah mendikte momentum, membuat perbedaan untuk pengembangan aplikasi. Beberapa tren ini adalah:


Hybrid HTML 5

App pengembang kebanyakan lebih suka aplikasi asli, bagaimanapun, aplikasi hybrid HTML5 adalah mendapatkan kecepatan baik dengan perusahaan dan aplikasi konsumen. Fima Katz, CEO, dan pendiri Appery, pembuat platform pengembangan aplikasi mobile Appery.io mengatakan, "Hybrid HTML5 akan menjadi pilihan yang paling jelas untuk kebanyakan kasus perusahaan digunakan pada 2016."

fitur Hybrid HTML5 yang didukung termasuk Geolocation API, Pengunjung dukungan aplikasi web, Web Storage, CSS3 Penyeleksi dan animasi 2D.

Cross-Platform Mobile Development App

Tablet secara perlahan kehilangan momentum, tetapi terus tetap populer di perusahaan, dan digunakan secara substansial oleh pekerja darurat, teknisi layanan, dan insinyur. Jika tablet terus mempertahankan popularitas mereka, permintaan untuk solusi mobile cross-platform cenderung melihat pertumbuhan yang signifikan. Untuk meringkas, pekerja akan menyulap antara laptop mereka / desktop, tablet dan perangkat mobile semua dalam hari yang sama. Hal ini berarti bahwa aplikasi futuristik harus perangkat agnostik. Sebuah aplikasi akan perlu untuk menunjukkan kekuatan identik, melihat dan merasa, untuk membantu pengguna melakukan tugas nya, terlepas dari ukuran layar atau jumlah data yang disimpan atau diambil.

Ponsel CRM dan Tek Wearable

Gartner baru-baru ini merilis penelitian yang memprediksi bahwa 40 persen dari organisasi penjualan akan bergantung terutama pada teknologi digital mobile untuk inisiatif otomatisasi penjualan mereka pada tahun 2020. Hal ini berarti pernikahan mobile dengan perangkat lunak CRM untuk memastikan di mana saja / kapan saja aksesibilitas informasi, interaktivitas, dan real- waktu intelijen. Ponsel Customer Relationship Management (CRM seluler) adalah alat yang dirancang khusus untuk perangkat mobile. tim penjualan di seluruh geografi dapat login ke CRM melalui Handphone CRM dan informasi akses pelanggan.

Data Visualisasi

Visualisasi data yang merupakan penyajian informasi dalam format bergambar atau grafis tren dengan perusahaan. Melalui usia, perusahaan bergantung pada kecerdasan dan analisis untuk memprediksi kinerja bisnis dan strategi dan visualisasi data membantu untuk menyajikan data yang mudah untuk melihat dan menyerap cara. Ponsel proliferasi memerlukan visualisasi data menjadi format yang agnostik. Hal ini berarti bahwa data yang sekarang harus selalu disajikan dalam layar kecil sebanyak di layar besar.

Aplikasi Ponsel Personalisasi

kantor global dan komunikasi mulus membuka jalan untuk sebuah merek baru dari pekerja informasi. merek ini tidak terikat dengan desktop dan lebih memilih untuk bekerja untuk setiap tempat, setiap saat. Bagi mereka, perangkat mobile `Tuhan mengirimkan '. Mereka ingin bisa bekerja dari jarak jauh, mengakses aplikasi perusahaan mereka pada perangkat dan dapat melakukan semua tugas mereka dari perangkat mobile mereka. Tren ini mengarah ke tren berikutnya yang bergerak personalisasi aplikasi. Aplikasi, ke depan, akan harus lebih personal menangani pengguna individu untuk mendorong penggunaan dan adopsi.

Menjaga semua fakta di atas dalam pikiran, kita yakin bisa mengatakan bahwa aplikasi mobile tren dengan setiap hari baru menciptakan peluang baru bagi pengembang aplikasi. Kebutuhan intens tetapi juga sangat kompleks sebagai pengembang aplikasi mobile akan harus memikirkan cara untuk mengatasi kebutuhan pelanggan. Hal ini tidak lebih tentang teknologi sebagai fungsi yang berdiri sendiri, tetapi lebih sebagai terintegrasi, perangkat agnostik, user-friendly, solusi untuk mengatasi kebutuhan khusus. Jadi pengembang aplikasi, bukan fokus pada menciptakan aplikasi mereka berpikir cerdas harus fokus pada pemikiran dari aplikasi sebagai solusi untuk mengatasi kebutuhan spesifik basis pengguna mereka. Begitu mereka mengidentifikasi basis pengguna ini langkah-langkah lain secara alami akan jatuh di tempat.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar