Label

Rabu, 19 Oktober 2016

Zodiak Yang Benar

Zodiak Yang Benar

Vedic Zodiac sideris

cakrawala berisi bintang yang tak terhitung jumlahnya yang kita tahu sedikit tentang. Tapi orang-orang yang menjadi perhatian kita dari sudut pandang astrologi karena pengaruh mereka di bumi dan penduduknya yang terletak di sabuk zodiak yang memanjang 9 ° pada setiap sisi ekliptika (atas dan ke bawah) untuk membentuk imajiner 360 ° lingkup dibagi menjadi 12 sama bagian yang disebut tanda-tanda zodiak.


Sejak zodiak tidak garis lurus, tapi sabuk melingkar atau ekliptika, bagaimana bisa awal atau titik awal diidentifikasi? The Jyotisha menetapkan bahwa titik atas dasar rasi bintang tetap, khususnya Ashwini (atau Arietes menurut astronomi modern) pada 0 °. Titik awal untuk astrologi Barat, bagaimanapun, adalah vernal equinox (di belahan bumi utara), pada tanggal 21 Maret ini terjadi ketika matahari bergerak ke utara ke tempat tepat di atas khatulistiwa. Pada saat itu, siang dan malam berlangsung panjang yang sama persis waktu di mana saja di bumi. Ketika musim semi ekuinoks bertepatan dengan Ashwini 0 ° posisi sekitar 1800 tahun yang lalu, dua zodiak, yang sidereal (Veda) dan tropis (Barat), yang identik. Namun, gerakan retrograde poin ekuinoksnya (sebuah fenomena yang dikenal sebagai presesi dari) menciptakan penundaan konstan 1 ° setiap 72 tahun, yang berarti bahwa saat ini ada perbedaan lebih dari 24 ° antara zodiak benar berdasarkan rasi dari mana tanda-tanda mengambil kualitas mereka dan, dalam beberapa kasus, nama-nama mereka, dan zodiak yang digunakan saat ini dalam astrologi Barat.

Jadi, menurut zodiak sidereal, Matahari tidak dalam tanda Aries antara 23 Maret dan 22 April, seperti yang ditunjukkan pada horoskop Barat, tetapi terletak ada antara April 14 dan 13 Mei Perbedaan yang sama lebih dari 23 ° adalah untuk ditemukan dalam posisi kekuasaan dan dalam dari planet lain.

Dalam rangka untuk menghitung bagan kelahiran menurut zodiak sidereal, jika ulang tahun Western digunakan, koreksi dikenal sebagai ayanamsha harus dilakukan. Istilah Ayanamsha adalah kombinasi dari dua kata Sanskerta: Ayana, yang berarti "titik balik matahari" dan amsha yang berarti "sebagian", dan menetapkan perbedaan antara lokasi sekarang equinox musim semi dalam kaitannya dengan rasi bintang tetap, dan awal konstelasi Aries. Dengan kata lain, digunakan untuk menghitung bujur constellational dari titik atau benda angkasa ketika posisinya telah diambil dari tanggal lahir Barat.

Ayanamsha resmi digunakan oleh Pemerintah India adalah Lahiri, yang menurut awal konstelasi Ashwini dan vernal equinox bertepatan pada tahun 258 Masehi

Kesalahan diturunkan oleh orang Yunani

astrologi Barat modern telah mewarisi kesalahan Yunani mengukur zodiak dari equinox musim semi. Banyak literatur yang astrologi saat ini didasarkan ditulis dan diterjemahkan pada abad ketiga dan pada waktu itu vernal equinox bertepatan dengan awal Ashwini atau Aries konstelasi. Orang-orang Yunani membuat kesalahan dengan mempertimbangkan titik itu tidak berubah. Equinox musim semi saat ini masih terjadi pada minggu ketiga Maret, seperti yang terjadi pada waktu itu; Namun, hal ini tidak lagi di Aries konstelasi, tapi di Pisces karena presesi ekuinoksnya.

Ide populer bahwa kita hidup di Era Aquarius adalah kesalahpahaman lain yang timbul dari itu kesalahan yang sama; dalam kenyataannya, ini adalah Zaman Pisces dan itu akan menjadi lain empat abad setidaknya sebelum Age of Aquarius set di.

Hal ini penting di sini untuk menekankan bahwa tanda-tanda zodiak tidak ada terlepas dari konstelasi; mereka adalah ruang imajiner yang sesuai dengan kelompok tertentu dari bintang.

Ini juga berarti bahwa horoskop diterbitkan di surat kabar dan majalah Barat tidak ada artinya, karena posisi matahari adalah titik referensi hanya mereka dan di 75% kasus posisi ini tidak benar, yang telah dihitung menurut zodiak usang. Di India, bagaimanapun, Bangalore bulanan, "The Astrological Magazine," dan publikasi lain yang sejenis berisi horoskop berdasarkan Bulan, yang digunakan untuk menghitung kursus planet, seperti yang akan kita lihat nanti. Sebagian besar orang di sana bisa mendapatkan keuntungan dari membaca horoskop benar berdasarkan program planet Imlek.

Zodiak sidereal Veda sesuai dengan fenomena astronomi terlihat dan bermutu

Fisikawan Georges Charpak dan Profesor Henri Broch, dalam buku ilmiah mereka "Debunked", yang diterbitkan di Perancis, berusaha untuk "membuka topeng" filsafat dan keyakinan mistis, bersama-sama dengan fenomena paranormal tertentu seperti levitasi, berjalan di atas bara, dan lain sebagainya. Mereka menggunakan argumen berikut untuk menunjukkan dugaan kepalsuan astrologi:

"Bahkan, tanda-tanda kelahiran zodiak begitu umum dalam kolom astrologi, bersama kualitas pribadi yang seharusnya untuk mereka yang lahir di bawah mereka, sebagian besar didasarkan pada posisi astronomi ditelusuri ribuan tahun yang lalu. Masalah dengan hal ini adalah bahwa sumbu rotasi bumi adalah dalam perubahan terus-menerus. The pivot sumbu, dengan cara yang mirip dengan berputar atas, menyelesaikan sebuah revolusi dalam sekitar 25.790 tahun. Akibatnya tanda-tanda zodiak yang digunakan saat ini oleh astrolog tidak berhubungan sama sekali dengan rasi bintang yang diwakili ketika grafik yang awalnya dibuat "

Para penulis menyimpulkan bahwa masyarakat modern terinfeksi dengan pikiran yang tidak ada hubungannya dengan ilmu pengetahuan dan bahwa itu tidak begitu rasional atau ilmiah, setelah semua. Dalam upaya untuk mendiskreditkan astrologi pada umumnya, Charpak dan Broch mengacungkan argumen yang, seperti telah kita lihat, tidak berlaku untuk astrologi Veda, yang zodiak mengakui dan menyesuaikan dengan perubahan yang terus menerus dalam sumbu rotasi bumi mereka menyebutkan dalam buku mereka. Astrologi, bagi mereka, tampaknya hanya mengacu bahwa dipraktekkan di Barat. Memang benar, kemudian, bahwa masyarakat modern yang tidak begitu rasional, tidak begitu ilmiah, untuk, dengan pengecualian dari kelompok yang sangat kecil orang, itu tidak terbiasa dengan tambang emas pengetahuan dan informasi dapat ditemukan dalam Veda dan percaya bahwa peradaban India kuno didasarkan secara eksklusif pada takhayul dan fanatisme agama, tanpa dasar filosofis atau ilmiah apa pun.

Ketika para astronom modern dan siswa menemukan adanya zodiak Veda, mereka akan menyadari bahwa orang-orang bijak dari India tua yang sangat akrab dengan fakta bahwa mereka hanya sekarang mulai melihat sekilas dengan kemajuan teknologi. Mereka akan menemukan diri mereka, berkat penemuan ini, mencari setelah bahwa peradaban dan kebudayaan dengan hormat dan kekaguman dan akan ingin belajar dari itu. Kami memprediksi bahwa dalam waktu yang tidak terlalu lama, akan ada sangat sedikit praktisi astrologi yang tidak menggunakan zodiak sidereal Veda.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar