Label

Senin, 19 Juni 2017

6 Langkah Menjadi Otentik

6 Langkah Menjadi Otentik
6 Langkah Menjadi Otentik - Keaslian adalah kebalikan dari rasa malu. Ini mengungkapkan kemanusiaan kita dan memungkinkan kita terhubung dengan orang lain. Rasa malu menciptakan hampir semua gejala kodependensi termasuk menyembunyikan siapa diri kita, mengorbankan kebutuhan kita, dan mengatakan ya saat kita tidak suka - semua bisa diterima oleh orang lain. Ini melemahkan komunikasi kita dan merusak hubungan kita sehingga kita mengendalikan, merendahkan, mengkritik, menyalahkan, menyangkal, menarik, menyerang, dan membuat janji kosong untuk menjaga hubungan dan meyakinkan diri kita bahwa kita baik-baik saja bahkan ketika kita tidak mempercayainya.

Menyembunyikan Siapa Anda
Bagi sebagian besar dari kita, keraguan dan persembunyian diri kita telah berlangsung begitu lama sehingga hingga dewasa, kita telah kehilangan kontak dengan siapa diri kita sebenarnya. Kami sudah terbiasa berperilaku dengan peran tertentu yang dapat diprediksi yang bekerja di keluarga kami yang kurang atau lebih bermasalah, di sekolah, dan di tempat kerja kami. Dalam prosesnya, kita mengorbankan tingkat kebebasan, spontanitas, kerentanan, dan bagian diri kita sendiri. Saat kita menikah, bagi kebanyakan kita, kepribadian kita berkontraksi lebih jauh ke dalam peran suami atau istri, ayah atau ibu, dan apa yang bisa diterima untuk mempertahankan pernikahan.

Bahkan jika keadaan terlihat baik-baik saja di luar, jika kita cukup beruntung untuk tidak berada dalam hubungan yang kasar atau yang terbebani oleh kecanduan atau ketidakjujuran, kita mungkin merasa tidak enak badan, ketidakpuasan yang tidak nyaman dan tidak tahu mengapa. Jika kita pernah berbagi cinta yang semarak dengan pasangan kita atau dulu memiliki joie de vivre dan berharap untuk masa depan, kita mungkin merasa terjebak dan bertanya-tanya ke mana semangat dan semangat hidup kita berjalan. Yang terjadi adalah, kami mulai menyusut dan berhenti mempertaruhkan diri.

Jatuh cinta
Terkadang, saat orang jatuh cinta, mereka terbuka. Mencintai dan merasakan diterima di mata ketapel tercinta kita dari kepribadian biasa kita. Kami merasa ekspansif dan menjadi hidup. Kita menemukan kembali diri sejati kita melalui proses menjadi rentan dan mengungkapkan bagian diri kita yang biasanya tidak kita alami. Melakukannya adalah mengapa asmara membuat kita merasa begitu hidup.

Sebelum terlalu lama, kita menemukan hal-hal yang tidak kita sukai dari pasangan kita. Perasaan kita menjadi sangat sakit, konflik kebutuhan kita, kita tidak setuju dan tidak setuju. Dalam usaha untuk membuat cinta terakhir, kita mulai menjaga segala sesuatu pada diri kita sendiri, menarik diri, memanipulasi dengan kata-kata dan perbuatan, atau bahkan mencoba mengubah pasangan kita menjadi orang yang kita bayangkan. Seiring menumpuk, risiko menjadi rentan dan jujur ​​satu sama lain tampak lebih besar. Bahkan jika kata-kata cinta diucapkan, gairah dan keintiman telah lenyap. Pasangan merindukan koneksi, tapi merasa hampa dan sepi tanpa keintiman, karena takut ditolak dan hilang. Kita bertahan, atau jika hubungan kita berakhir, kita sakit hati. Perpisahan dapat memengaruhi rasa malu, menyingkirkan harga diri kita, dan meningkatkan pertahanan kita, sehingga menjadi sangat rentan lagi, semakin berisiko. Betapa teka-teki itu!

Keaslian Membutuhkan Keberanian
Keaslian dan keintiman membutuhkan keberanian. Setiap langkah yang kita buat terhadap keaslian risiko eksposur, kritik, dan penolakan, namun menghadapi risiko tersebut juga menegaskan diri sejati kita. Tidak ada pertanyaan bahwa penolakan dan kerugian menyakitkan, namun secara paradoks, mempertaruhkan kerentanan membuat kita lebih aman, dan pertahanan kita melemahkan kita. Menyembuhkan rasa malu, membangun harga diri, otonomi, dan kemampuan kita untuk bersikap tegas dan menetapkan batasan dapat membuat kita merasa lebih aman. Bila kita autentik, ia mengajak pasangan kita untuk melakukan hal yang sama. Itu membuat cinta tetap hidup, dan kita cenderung memenuhi kebutuhan emosional kita. Kita tidak hanya merasa lebih kuat saat kita jujur, ini mulai menyembuhkan rasa malu kita. Ini juga menghindari banyaknya pertahanan dan kesalahpahaman dan konflik yang mereka ciptakan.

Cara Menjadi Otentik
Berbagi kerentanan kita dengan orang lain membutuhkan keberanian dua kali. Pertama kita harus jujur ​​dengan diri kita sendiri dan bisa merasakan emosi kita dan mengenali kebutuhan kita. Beberapa dari kita telah menjadi mati rasa terhadap perasaan kita dan tidak tahu apa-apa tentang kebutuhan kita jika mereka dipermalukan sejak kecil. Bila satu perasaan tidak dapat diterima, mereka merasa sedikit pun tidak berkerut. Sebagai konsekuensinya, kita mulai menutup kesopanan kita. Bila kita tidak mengetahui kebutuhan kita, mereka tidak akan dipenuhi.

Kenali Perasaan dan Kebutuhan Anda
Langkah pertama adalah bisa memberi nama apa yang kita rasa dan butuhkan untuk berkomunikasi secara efektif. Orang sering mengatakan bahwa ada sesuatu yang membuat mereka "kesal." Saya tidak tahu apakah mereka marah, khawatir, atau sakit hati. Emosi bisa membingungkan. Misalnya, sering kali menyakiti menyamar sebagai kemarahan, dendam menyamarkan rasa bersalah, kemarahan menyembunyikan rasa malu, dan kesedihan meliputi kemarahan. Gejala kunci dari kodependensi adalah penyangkalan, termasuk penolakan perasaan dan kebutuhan (terutama kebutuhan emosional).

Menjadi otentik dengan kemarahan kita yang benar-benar pembelaan untuk rasa malu merusak hubungan kita dan mendorong cara orang lain - biasanya kebalikan dari apa yang sebenarnya kita inginkan. Demikian pula, jika, seperti banyak codependents, kami percaya bahwa kita seharusnya mandiri, kita mungkin tidak menghormati dan meminta kebutuhan kita untuk kedekatan atau dukungan. Akibatnya, kita akhirnya merasa kesepian dan kesal. Journaling adalah cara yang bagus untuk menguraikan perasaan sejati kita.

Hormatilah Perasaan dan Kebutuhan Anda
Kita harus mampu tidak hanya untuk mengakui, tapi juga menghormati perasaan dan kebutuhan kita jika kita akan mengambil risiko mengekspos mereka kepada orang lain. Tumbuh dalam keluarga disfungsional, banyak codependents telah menginternalisasi rasa malu, dan menilai perasaan dan kebutuhan mereka, seperti harga diri atau kemarahan dan kasih sayang atau keintiman. Kami juga tidak menyadari rasa malu yang menyembunyikan dan mencemoohkan mereka. Bekerja dengan terapis terampil akan membantu Anda untuk bisa merasakan kembali dan menerima kebutuhan Anda tanpa penghakiman. (Menjinakkan kritikus batin Anda adalah langkah penting dalam penerimaan diri.

Tingkatkan harga diri dan batasan Anda
Membutuhkan keberanian lagi untuk mengambil risiko tertinggi untuk berbagi apa yang kita rasakan dan butuhkan. Tanpa harga diri dan batas, kita mengambil barang secara pribadi dan menjadi malu. Pertahanan berduri kami segera dipicu dan menghancurkan keselamatan emosional yang ingin kami ciptakan. Di sisi lain, kita memperoleh keberanian untuk mengambil risiko. Mengambil lompatan menjadi rentan membangun harga diri dan memberdayakan kita. Dengan harga diri dan koneksi yang lebih baik terhadap diri kita sendiri, batas-batas kita membaik. Batas yang fleksibel juga memungkinkan kita untuk melihat kapan, di mana, bagaimana, dan dengan siapa kita rentan. Kami sadar bahwa kami terpisah dari orang lain dan mampu membiarkan reaksi mereka.

Belajarlah untuk bersikap asertif
Ada cara konstruktif dan destruktif untuk mengkomunikasikan kerentanan kita. Kebanyakan dari kita tidak memiliki model peran dari keluarga kita di mana komunikasi dipelajari. Mengembangkan keterampilan asertif tidak hanya membangun harga diri, tapi juga memungkinkan kita berkomunikasi dengan cara efektif yang mempromosikan koneksi. Hal ini sangat penting saat kita ingin berbagi perasaan "negatif" tentang hal-hal yang tidak kita sukai atau yang tidak kita inginkan. Selain itu, ketika kita bisa menetapkan batasan dan mengatakan "Tidak," kita lebih murah hati saat mengatakannya kepada kita.

Nurture Yourself
Kita tidak bisa mengendalikan reaksi orang lain, jadi kita juga harus tahu bahwa kita bisa memelihara dan mempertahankan diri. Hal ini meningkatkan otonomi kita. Kebanyakan codependents tidak memiliki model pengasuhan orang tua yang baik. Memiliki hubungan yang mendukung dan kemampuan untuk menghibur diri sendiri membuat kita tidak terlalu tergantung pada orang lain.

Dapatkan Dukungan
Bekerja dengan psikoterapis berpengalaman pada umumnya diperlukan untuk membatalkan pemrograman negatif lama kita, dan mendukung kita dalam mencoba perilaku baru. Menghadiri pertemuan Dua Belas Langkah membantu. Begitu kita mulai hidup secara otentik, terlepas dari apakah kita sedang menjalin hubungan, kita akan mendapatkan kembali semangat dan kegembiraan hidup kita. Kata-kata dari klien baru-baru ini meringkas pengalamannya.

Demikianlah ulasan mengenai 6 Langkah Menjadi Otentik, semoga bermanfaat.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar