Label

Senin, 19 Juni 2017

Bagaimana Menyederhanakan Pemikiran dan Segalanya

Bagaimana Menyederhanakan Pemikiran dan Segalanya
Bagaimana Menyederhanakan Pemikiran dan Segalanya - Kita semua menghadapi kesulitan dalam hidup, terutama saat kita harus berpikir alih-alih hanya menerima. Kita semua bertanya: Bisakah kita menyederhanakan hidup kita? Bisakah kita menemukan satu konsep sederhana yang cukup untuk menganalisis, mengelola, dan berinovasi apa saja dan segalanya? Bisakah kita memecahkan masalah atau memenangkan kompetisi menggunakan satu konsep sederhana? Pernahkah Anda bertanya-tanya apakah kita bisa mengurangi segalanya menjadi satu konsep?

Dengan pertanyaan-pertanyaan ini, saya menghabiskan beberapa tahun terakhir, menganalisis pemikiran kita, dan situasi sosial dan ekonomi kita. Dengan mengamati pemikiran saya sendiri, berdiskusi dengan orang-orang tentang masalah mereka, dan mempelajari logika formal dan psikologi, saya menemukan gagasan berikut layak untuk dibagikan.

Untuk urusan bisnis apa pun, sudut pandang saya adalah bahwa, setiap aktivitas didasarkan pada beberapa poin umum. Jika kita bisa memahami poin umum yang ada dalam aktivitas apapun, kita pasti bisa menghindari kesalahan dan membuat kesuksesan menjadi pasti. Tapi apa yang dimaksud dengan poin umum ini? Saya akan mencoba menjelaskan secara singkat.

Dalam segala hal, orang, kelompok, waktu, ruang atau aktivitas apapun yang serupa, mengulangi, antara atau yang umum adalah hal yang biasa. Apa pun yang biasa terjadi sepanjang waktu atau di seberang tempat adalah hal yang biasa. Apa pun yang biasa terjadi dalam usaha pribadi atau inisiatif kolektif adalah hal yang biasa. Jadi, dalam aktivitas apa pun di semua lapisan masyarakat atau manuver apa pun yang memainkan peran sentral adalah hal yang biasa dalam aktivitas itu.

Untuk pemahaman yang lebih baik, kita dapat mengatakan bahwa apa pun yang menciptakan hubungan antara hal-hal dengan menghubungkannya, membuat kontak di antara keduanya, sebagai akibat dari beberapa aktivitas yang muncul menjadi kenyataan.

Misalnya, dalam setiap entitas bisnis, kepribadian pimpinan organisasi adalah hal yang biasa. Pemimpin melalui pesona kepribadiannya, dan kemampuan dan kompetensinya tidak hanya mengikat tim bersama tapi juga memotivasi tim untuk bekerja lebih keras sebagai hasil kemajuan organisasi dan bisnis memperoleh keuntungan lebih tinggi. Berlawanan dengan ini, jika kepribadian pemimpin lemah, terlepas dari rencana dan keterampilan kerja yang terbaik, hasilnya akan berlawanan.

Orang bersaing untuk hal-hal yang mereka anggap memiliki nilai. Ada kesamaan, atau kesepakatan bahwa ada sesuatu yang bernilai layak pengeluaran. Bertolak belakang dengan ini, orang bekerja sama saat menghadapi ancaman bersama. Ancaman bersama ini adalah hal yang biasa.

Seperti ada saraf di tubuh yang menghubungkan setiap bagian tubuh dengan otak, mereka mengambil sinyal dari tubuh ke otak dan perintah dari otak ke tubuh, dan bertindak sebagai titik umum antara tubuh dan otak, ada poin umum dalam sistem, organisasi atau penyiapan apa pun. . Dengan mengetahui poin-poin ini, kita bisa menganalisis, mengelola atau berinovasi setup yang ada. Sistem terpenting dalam hidup kita adalah pikiran kita.

Dalam lingkup kehidupan apa pun, keputusan kita membentuk hidup kita. Keputusan ini didasarkan pada pemikiran kita, dan analisis situasi kita. Jadi, inilah pemikiran kita yang membentuk hidup kita. Dalam pandangan ini, aktivitas terpenting dalam hidup kita adalah berpikir. Berpikir untuk menganalisis situasi, dan untuk berinovasi hasil baru. Jika kita dapat menunjukkan pentingnya poin bersama, tunjukkan bahwa mereka memainkan peran sentral dalam pemikiran, kita juga dapat menunjukkan kepentingan mereka dalam setiap perjuangan kehidupan.
Mari kita amati sesuatu yang kita semua lalui dalam beberapa menit terakhir.

Saat Anda mendengarkan ini, pikiran Anda sedang memproses informasi ini. Apakah terjadi bahwa saat mendengarkan ini, Anda mendengar beberapa kata, frase atau kalimat, dan itu mengingatkan Anda pada sesuatu yang lain? Itu terjadi. Bukan? Meskipun Anda mendengarkan ceramah ini, sebagian dari ceramah ini membuat Anda mengingat sesuatu yang berbeda, mungkin tidak relevan.

Itu banyak terjadi. Setiap kali Anda mendengarkan, membaca, mengamati satu hal, gagasan lain muncul di benak Anda, dan alasan yang muncul adalah bahwa pikiran Anda mengambil bagian dari apa yang Anda amati secara sadar dan membentuk jembatan antara pengamatan sadar Anda dan sesuatu yang lain dalam pikiran. .

Mari kita melalui contoh lain untuk mengklarifikasi hal ini. Mari kita katakan, teman Anda berkomentar tentang kesegaran buah saat Anda berdua berada di pasar. Gagasan 'segar' ini membantu Anda mengingat bahwa teman lain meminta Anda untuk membeli kue segar untuk pesta. Tapi 'kue' itu manis, jadi Anda ingat. Dan makan 'manis' dapat menyebabkan masalah bagi 'diabetes' Anda dan untuk menjaga agar 'diabetes' Anda diawasi, Anda harus secara teratur minum 'obat'. Tapi, Anda ingat bahwa 'obat' Anda akan segera berakhir dan Anda harus 'membeli lebih banyak obat'. Untuk 'membeli lebih banyak obat', Anda memutuskan untuk pergi ke toko obat terdekat setelah membeli buah di pasar ini.

Perjalanan pikiran dari kesegaran buah untuk memutuskan berkendara ke medical store itu dimungkinkan melalui serangkaian titik yang membentuk jembatan.

Setiap kali, Anda menemukan sebuah ide, sebuah komponen dari ide tersebut membantu Anda mengingat gagasan lain. Dalam contoh di atas, mereka 'segar', 'kue', 'manis', 'diabetes', 'minum obat', dan 'beli obat'. Gagasan ini membentuk jembatan antara pemikiran saat ini dan gagasan langsung selanjutnya. Secara individual, mereka adalah poin umum antara dua gagasan berturut-turut dan secara kolektif, ini adalah titik umum antara dua gagasan terpencil tentang 'kesegaran' dan 'mengemudi'.

Beginilah cara kita berpindah dari satu ide ke gagasan lainnya. Ini adalah fluiditas imajinasi. Ini juga metode pemikiran kreatif yang sangat kuat.

Dalam contoh ini kita mengingat sesuatu, tapi kita juga bisa membingungkan banyak hal, menggabungkan mereka, dan menciptakan yang baru dengan cara yang sama. Misalnya, pikirkan diri Anda membuat secangkir teh. Anda menambahkan air panas, kantong teh dan gula dalam cangkir. Dari 'air panas' Anda ingat meminum 'lemon' dengan air hangat kemarin, untuk pertama kalinya yang merupakan pengalaman hebat. Kembali ke teh, Anda memutuskan untuk menambahkan beberapa lemon dalam campuran air hangat ini dengan teh. Anda akhirnya membuat teh baru untuk Anda sendiri. Ini adalah teh hitam dengan lemon. Titik umum 'air panas' membantu Anda menghubungkan dua gagasan tentang teh hitam dan lemon yang pada awalnya terpisah.

Tentunya, itu adalah cara yang sama seseorang berinovasi ponsel dengan kamera dengan mengamati sifat umum yang keduanya bisa dipegang di tangan. Fitur yang dimiliki tangan ini adalah hal yang biasa. Mungkin, ia mengamati fitur ini secara kebetulan atau karena keinginan untuk mengambil dan mengirim foto ke orang yang dicintai melalui telepon. Namun, titik umum ini memungkinkannya menggabungkan dua mesin.

Seandainya kamera menjadi besar seperti mobil, atau memiliki kesamaan antara kamera dan ponsel tetap tidak teramati, Anda tidak akan pernah mengambil selfies. Seberapa menyedihkan itu? Jadi begitu Anda mengambil selfie, jangan pernah melupakan hal-hal yang umum dan kekuatan mereka untuk berinovasi, dan ciptakan.

Tapi apakah penerapan poin umum hanya sebatas ingatan ingat, dan inovasi? Tidak. Ini meluas ke logika, pemikiran kritis dan analisis pengamatan.

Seperti fluiditas, dan ingatan ingat, konsep kita tumpang tindih dan bercampur. Beberapa gagasan yang merupakan bagian dari gagasan yang lebih luas, bisa menjadi jembatan antara dua gagasan yang lebih luas. Dalam beberapa kasus, mereka dapat membentuk jembatan antara gagasan yang berlawanan dan membantu kita untuk mengubah argumen melawan pemrakarnya.

Misalnya, seseorang berpendapat bahwa 'Setiap orang memiliki kebebasan untuk melakukan apapun yang dia inginkan. Oleh karena itu, tidak boleh ada batasan sama sekali '. Dari argumen ini, berikut ini tidak dibatasi dari menekan kebebasan orang lain. Jadi, akibatnya, kemungkinan besar akan ada setidaknya satu individu yang tidak memiliki kebebasan untuk melakukan setidaknya satu hal yang dia inginkan. Ini bertentangan dengan klaim bahwa setiap orang memiliki kebebasan untuk melakukan apapun yang dia inginkan.
Seperti yang dapat kita lihat, gagasan bahwa 'seseorang tidak dibatasi dari menekan kebebasan orang lain' mengikuti dari kesimpulan argumen 'tidak boleh ada batasan sama sekali' dan menghubungkannya dengan kebalikan dari premis argumen 'Setiap orang memiliki kebebasan untuk Lakukan apapun yang dia inginkan '. Akibatnya, umum terjadi di antara dua gagasan berlawanan.

Inilah sebabnya mengapa beberapa filsuf pernah berkomentar: Setiap tesis memiliki benih negasi sendiri. Dengan demikian, setiap argumen dapat diputar di kepalanya, dengan mengidentifikasi sesuatu di dalam argumen dan menggunakannya untuk menghasilkan sebuah kesimpulan yang bertentangan dengan argumen awal.

Tapi peran poin bersama melampaui penolakan sederhana. Mereka sebenarnya menciptakan argumen, dan memungkinkan kesimpulan. Sebagai contoh, saya katakan: Perusahaan Tech mempekerjakan ahli AI akhir-akhir ini. Semua ahli AI adalah pakar pemikiran formal. Oleh karena itu, perusahaan teknologi mempekerjakan pakar pemikiran formal. Dengan menjadi hal yang umum di antara dua gagasan perusahaan Tech yang mempekerjakan dan pakar pemikiran formal, istilah 'pakar AI' memungkinkan kita untuk menyimpulkan sesuatu tentang hubungan kedua gagasan ini.

Namun, karena kekuatan konklusif mereka, poin umum bisa menipu. Pertimbangkan argumen lain: Pengetahuan adalah kekuatan. Kekuasaan cenderung korup. Karena itu, pengetahuan korup.

Di sini rupanya istilah 'kekuatan' adalah titik yang umum namun telah digunakan dalam dua arti yang berbeda. Kekuatan yang korup adalah kekuatan atas manusia dan kekuatan yang berasal dari pengetahuan adalah kekuatan atas kelemahan seseorang. Oleh karena itu, ini tidak umum di antara kedua gagasan tersebut.

Unwary dari makna ganda ini, pembaca bisa ditipu menjadi percaya pengetahuan yang korup. Teknik argumentasi ini dipekerjakan oleh para pemimpin fanatik, kebanyakan beragama.

Jadi, untuk berpikir jernih, yang harus kita lakukan untuk membentuk hidup kita dengan lebih baik, kita harus mengidentifikasi dan memperbaiki pemahaman kita tentang poin umum dalam argumen apapun. Untuk menganalisis argumen apa pun, kita harus berfokus pada poin umum di dalamnya, kita harus mengidentifikasi kehadiran dan ketidakhadiran mereka, definisi dan penggunaannya.

Sama seperti ada konsep yang sama yang ada di antara dua konsep yang memungkinkan kesimpulan, kadang kita bisa mengidentifikasi kesamaan yang umum antara dua hal untuk menyimpulkan sesuatu. Ini disebut analogi. Misalnya, presentasi ini semakin lama seperti sungai Nil. Panjang ini adalah ciri umum antara keduanya - presentasi saya dan sungai Nil. Jadi, karena kesamaan itu bisa disimpulkan bahwa saya akan berbicara lebih banyak lagi. Namun, presentasi yang bagus harus seperti rok wanita; Cukup lama untuk menutupi subjek dan cukup pendek untuk menciptakan minat. Dengan demikian, kita dapat menyimpulkan bahwa saya akan segera menyelesaikannya. Tapi kita akan melihat kesimpulan mana yang benar, dan analogi mana yang bekerja.

Dalam analogi juga, titik kesamaan yang umum memungkinkan kita untuk menyimpulkan dan karena itu juga bisa menipu. Kita kemudian harus berhati-hati saat membangun persamaan.

Tidak hanya kesamaan antara dua hal tapi sebuah pola yang umum di beberapa hal membantu kita mengklasifikasikan sesuatu atau membuat abstraksi. Misalnya, kita amati bahwa hewan yang diberi ASI melahirkan daripada bertelur. Dengan demikian kita menggeneralisasi bahwa semua hewan yang diberi ASI lahir. Meski, hewan menyusui bisa bertelur. Misalnya, platipus bebek. Jadi, lagi-lagi poin umum atau sifat umum memungkinkan kita untuk menggeneralisasi, namun kehati-hatian diperlukan.
Demikian pula, jika suatu pola umum terjadi sepanjang waktu, hal itu dapat berguna untuk peramalan atau dapat mengindikasikan hubungan sebab dan akibat. Misalnya, setiap kali bank sentral mengumumkan sesuatu pasar keuangan menunjukkan peningkatan volatilitas. Orang mungkin menyarankan agar pengumuman tersebut menyebabkan peningkatan volatilitas. Namun, generalisasi semacam itu hanya sugestif, dan tidak meyakinkan.

Dengan cara ini seluruh pemikiran kita, dasar kehidupan kita, karena pemikiran kita membentuk hidup kita, hanya bekerja karena gagasan yang membentuk jembatan, gagasan yang sama, serupa, atau berulang. Ini umum terjadi antara gagasan lain. Oleh karena itu, ini adalah poin umum. Inilah poin umum yang memungkinkan kita mengingat, berinovasi, mengklasifikasi, menyimpulkan, atau menyimpulkan.

Singkatnya pikirkan sebuah rantai yang terikat pada sebuah batu. Setiap link rantai memastikan bahwa seluruh rantai bertindak sebagai satu unit dan memungkinkan Anda menarik batu ke arah yang diinginkan. Namun, jika bahkan satu link dalam rantai rusak, Anda tidak akan bisa menarik batu itu. Sama seperti rantai rantai, pikiran, tindakan, hubungan, sistem atau apapun bergantung pada titik-titik yang memungkinkan hubungan antara dua atau lebih titik. Tautan ini adalah poin umum. Dan seperti setiap link rantai terhubung dengan tautan langsung berikutnya, titik-titik umum terhubung dengan yang terdekat berikutnya saja. Kurangnya titik umum antara dua titik berarti bahwa mereka tidak dapat bekerja sama seperti sebuah sistem.

Pemikiran kita diatur oleh poin umum. Tapi, kita dapat secara sadar menganalisisnya untuk menghindari kesalahan, dan dengan tekun mengelola dan dengan sengaja berinovasi hasil baru. Sama seperti kita bernafas secara alami, tapi kita bisa dengan sengaja mengubah ritme pernapasan untuk mencapai keadaan psikologis tertentu, kita bisa dengan sengaja menggunakan poin umum, yang sudah menggunakan secara alami, untuk mencapai tujuan kita.

Dengan secara sadar mengamati titik-titik umum, menyempurnakannya, mengelolanya dan berinovasi, kita dapat menganalisis, mengelola dan berinovasi dalam segala hal. Kami menyederhanakannya. Kami mengurangi setiap situasi menjadi satu gagasan. Gagasan tentang poin umum. Itu adalah hal yang sama, serupa, berulang dan ada di antara dua atau lebih hal, tindakan, waktu atau gagasan.

Karena poin umum memainkan peran sentral dalam pemikiran kita, dan pemikiran kita membentuk kehidupan kita, perlu untuk menganalisis poin umum di setiap bidang kehidupan juga. Jadi untuk pemecahan masalah kita harus memperbaiki pemahaman kita tentang poin yang sama.

Sekarang pertanyaan yang perlu kita jawab hanyalah satu pertanyaan: Apa poin umum dalam situasi masalah kita saat ini?

Untuk menjawab satu pertanyaan ini, kita perlu fokus pada empat konsep. Kita akan melalui empat konsep ini sekarang, sebelum menjelaskan tujuh langkah yang diperlukan untuk menerapkan sistem untuk menganalisis, mengelola, atau berinovasi melalui poin-poin umum.

Pertama-tama, kita mengamati hal-hal yang umum di sepanjang waktu atau individu karena mereka berulang, baik dari waktu ke waktu, atau di seluruh individu. Misalnya, Anda ingin mengiklankan produk Anda. Dan Anda amati bahwa setiap kali ada pertandingan sepak bola, kebanyakan orang berkumpul di sekitar televisi, bahkan mereka yang tidak mau menonton biasanya. Oleh karena itu, Anda dapat menggunakan pengulangan ini dari waktu ke waktu, yang dapat diprediksi, untuk mempromosikan produk Anda kepada kebanyakan orang.

Demikian juga, Anda mungkin mengamati pola berulang di kalangan anak muda di suatu daerah. Anda tahu keinginan mereka untuk belajar musik. Jika Anda tahu musik, Anda telah menemukan cara yang mungkin, entah untuk menjalin jaringan dengan mereka, atau untuk menjual beberapa pelajaran kepada mereka.

Sekarang hal lain adalah menemukan seseorang atau sesuatu yang umum di antara dua atau lebih orang lain. Misalnya, perantara seperti pedagang besar pasar produk ada antara produsen dan pembeli. Mereka menghubungkan keduanya yang merupakan fungsi positif. Namun, mereka menimbun untuk menaikkan harga yang bersifat negatif. Peraturan pemerintah, kenaikan pajak atau subsidi, yang mempengaruhi perantara ini akan mempengaruhi pembeli dan produsen secara tidak langsung karena perantara akan menyesuaikan tingkah laku mereka.

Selanjutnya Anda mungkin sekarang mengamati hal-hal yang sama. Misalnya, Anda mungkin tahu bahwa orang yang sama dengan tetangga Anda juga anggota organisasi riset yang ingin Anda ikuti. Anda bisa memintanya untuk membimbing Anda dan mungkin membantu Anda menjadi anggota. Oleh karena itu, orang ini umum di antara Anda dan organisasi yang ingin Anda ikuti.

Sama seperti itu, konsep lain serupa. Kesamaan memungkinkan analogi yang merupakan sarana yang ampuh untuk mengkomunikasikan gagasan atau perasaan kepada orang-orang yang belum pernah mengalaminya, atau untuk memahami aspek dari sesuatu yang serupa dengan yang lain.

Contoh analogi adalah puisi. Faiz, seorang penyair dari Asia, dikenal karena penggunaan analogi. Dia menulis sebuah puisi untuk kekasihnya, mengungkapkan bagaimana dia merindukannya. Dia berkata, di padang pasir kesendirianku, cintaku, gemetar bayang-bayang suaramu, fatamorgana bibirmu. Dengan menggunakan analogi padang pasir, bergetar, dan fatamorgana dia mengungkapkan bagaimana dia merindukan kekasihnya dengan cara yang sekarang siapa saja yang mengerti titik leleh bersama, gemetar dan fatamorgana bisa memahami intensitas keinginannya untuk bersatu dengan kekasihnya.

Analogi membantu kita mengekspresikan gagasan kita kepada orang-orang yang belum mempelajarinya dengan menggunakan gagasan yang umumnya kita pahami oleh kita semua dan memiliki kesamaan dengan gagasan kita yang ingin kita ekspresikan. Jadi, dalam komunikasi menggunakan analogi ada dua hal yang umum. Salah satunya adalah bahwa gagasan yang digunakan sebagai analogi umumnya dipahami oleh semua orang, dan dua gagasan ini digunakan sebagai analogi dan gagasan yang ingin kita komunikasikan menggunakan analogi ini memiliki sifat umum atau poin umum.

Sekarang pertanyaan yang harus Anda tanyakan adalah: Bagaimana kita bisa menggunakan gagasan tentang poin umum untuk menganalisis, mengelola dan berinovasi?

Untuk menganalisis, mengelola dan berinovasi menggunakan poin umum, kita harus mengidentifikasi, memperbaiki, memodifikasi dan menghapusnya. Untuk melakukannya, kita harus mengajukan serangkaian pertanyaan. Pertanyaan-pertanyaan ini akan membantu kita mengidentifikasi dan menyempurnakannya, sebelum kita dapat memodifikasi, menghapus atau menambahkan poin baru. Tujuannya adalah untuk melihat keseluruhan situasi sebagai satu set titik umum yang saling terkait bersama dengan poin lainnya, dan melalui pemahaman tentang sifat titik-titik ini, kita harus dapat melihat peta segala kemungkinan, kemungkinan perubahan. Ada tujuh langkah proses sebagai berikut:

Langkah 1: Identifikasi:

Pertanyaan pertama untuk ditanyakan: Apa poin yang umum?

Apa yang sama, serupa, antara atau berulang dalam periode waktu, hal, ruang, orang, gagasan dan tindakan dll.

Langkah 2: Tantangan:

Pertanyaan pertama yang harus diajukan: Apakah kita melihat suatu hal yang sama yang sebenarnya tidak ada?

Tantang pengamatan Anda dengan bertanya: benarkah begitu? Bagaimana jika tidak?

Pertanyaan ke 2 untuk ditanyakan: Apakah ada beberapa poin umum yang tidak kita sadari?

Langkah 3: Perbaiki:

Pertanyaan pertama yang harus diajukan: Apakah ada ambiguitas atau ketidakjelasan dalam memahami poin bersama?

Ingat contoh pengetahuan adalah kekuatan. Kata 'kekuatan' itu ambigu. Setiap titik umum harus memiliki definisi yang jelas. Tidak boleh ada makna tumpang tindih, kabur, tidak jelas.

Pertanyaan ke 2 untuk ditanyakan: Apakah kita kekurangan beberapa informasi tentang poin yang sama?

Ada kemungkinan beberapa titik umum tersembunyi jauh di dalam pengamatan yang jelas. Anda perlu menggali jauh di dalam.

Pertanyaan ke-3 untuk ditanyakan: Apakah kita membingungkan dua atau lebih poin umum menjadi satu atau tumpang tindih?

Misalnya, etiket pertemuan adalah hal yang biasa antara orang-orang dari sebuah budaya. Etiket untuk bertemu teman dekat tidak sama dengan orang asing. Seseorang mungkin membingungkan dua etiket dengan asumsi bahwa setelah semua orang asing dan teman adalah manusia.

Pertanyaan ke 4 bertanya: Apakah poin umum ditemukan langsung pada poin di antara keduanya?

Misalnya, mari kita amati a, b, c, d, dan e, dan c tepat di tengah a, dan e tapi bukan yang umum antara a, dan e. Dalam kasus ini, b, c, dan d adalah umum bersama antara dan a, dan e sedangkan b adalah umum antara a, dan c seperti c adalah umum antara b dan d dan d antara c dan e.

Tujuannya adalah untuk merajut keseluruhan gambar tanpa ada informasi yang hilang, tanpa lompatan, dan bergerak dari satu titik ke titik berikutnya. Sehingga kita bisa melihat semua kemungkinannya.

Ingat, contoh awal dari pergi ke pasar buah segar dan memutuskan untuk pergi membeli obat. Sebuah lompatan dari buah segar ke mengemudi tidak akan membenarkan mengapa dan bagaimana kita tiba-tiba memutuskan untuk pergi ke pengobatan saat kita hanya membeli buah segar.

Langkah 4: Jelaskan:

Pertanyaan pertama untuk ditanyakan: Apa sifat dari poin umum?

Definisi, fungsi, keterbatasan, dan alasan keberadaan mereka.

Langkah 5: Knit gambarnya:

Pertanyaan pertama yang harus diajukan: Apa saja poin lain di antara keduanya?

Pertanyaan ke 2 untuk ditanyakan: Bagaimana kaitannya dengan poin lain di antara keduanya?

Langkah 6: Berinovasi dan kelola:

Pertanyaan pertama yang harus diajukan: Bagaimana masing-masing bisa dimodifikasi?

Misalnya, ada dinding umum antara ruang kantor saya dan perpustakaan saya. Saya ingin memiliki akses cepat ke kamar sebelah. Saya bisa memodifikasi dinding dan membuat pintu.

Pertanyaan ke 2 untuk ditanyakan: Bagaimana bisa ada pengenalan yang disengaja dari hal yang baru?

Misalnya, tidak ada interkom antara kamarku dan ruangan lain tempat ayahku bekerja. Saya bisa menambahkan interkom yang akan menjadi titik umum untuk komunikasi cepat.

Pertanyaan ke-3 untuk ditanyakan: Bagaimana beberapa hal yang bisa dihindari? Atau bisakah beberapa dari mereka dihapus dari sistem?

Misalnya, salah satu jendela kamarku terbuka menuju sebuah sekolah. Selama istirahat tengah hari, anak-anak bermain dan bermain. Hal ini menciptakan banyak kebisingan. Dan jendela bertindak sebagai titik umum untuk membiarkan ini datang ke kamarku. Jendela kaca jendela tidak kedap suara. Apa yang saya lakukan adalah membeli panel kaca baru yang merupakan bukti kuat dan menutup jendela saya selama istirahat tengah hari. Dengan cara ini, saya menghindari hal yang sama yang memungkinkan suara masuk ke kamar saya saat saya harus melakukannya.

Langkah 7: Gambaran besar:

Pertanyaan Pertama untuk bertanya: Apa gambaran keseluruhan situasi dengan pengetahuan kita tentang poin umum?

Dengan konfigurasi dasar ini Anda dapat mengidentifikasi, menganalisis, mengelola, dan berinovasi situasi apa pun, atau memecahkan masalah. Anda telah belajar bagaimana poin umum dapat digunakan untuk membuat dan menganalisis argumen, dan bagaimana titik-titik ini dapat digunakan untuk berinovasi, dan mengelola sesuatu dalam kehidupan. Penyiapan dasar ini melengkapi Anda dengan semua yang Anda butuhkan untuk menyederhanakan hidup Anda. Namun, pengetahuan yang dibutuhkan tidak mencukupi untuk urusan praktis kehidupan. Penerapan hal ini ke area kehidupan tertentu sangat dibutuhkan.

Sama seperti pikiran adalah sistem yang paling penting dalam hidup kita, dan ini adalah hal yang biasa dalam setiap aktivitas kehidupan kita, aktivitas ekonomi juga mempengaruhi kehidupan kita. Setiap orang terlibat dalam aktivitas ekonomi, bukan untuk organisasi keuntungan, pasokan tenaga kerja, bisnis sendiri atau investasi. Aktivitas ekonomi memiliki pengaruh terhadap sisa aktivitas hidup kita. Oleh karena itu, aktivitas ekonomi adalah hal yang biasa terjadi dalam kehidupan kita. Karena itu pusat, itu adalah antara tindakan lain, itu berulang kali mempengaruhi kehidupan kita. Dalam kegiatan ekonomi, peran sentralnya adalah persaingan. Entah itu LSM, atau pelaku bisnis saling bersaing karena ada kesepakatan. Kesepakatan bahwa uang itu penting untuk hidup, uang itu penting bagi kehidupan modern kita karena kita tidak lagi tinggal di suku komunal primitif. Dengan demikian, persaingan adalah titik yang umum karena ini penting dalam aktivitas ekonomi, ini adalah antara semua aktivitas di pasar, hal ini berulang kali mempengaruhi semua keputusan, dan sama dalam semua bentuk aktivitas. Ini berarti bahwa salah satu hal penting dalam hidup adalah persaingan.

Semua orang menghadapi persaingan dalam hidup. Dalam hidup baik kita berkelahi atau kita lari selamanya. Jika kita lari, akhirnya kita kelelahan, dan tidak terpenuhi. Dengan demikian, satu-satunya pilihan kita adalah bertarung, berjuang dan berkompetisi. Tapi jika kita tidak dilengkapi dengan alat dan pengetahuan tentang persaingan, kita pasti kehilangan waktu kita yang berharga, dan sumber daya yang langka. Kami juga kalah dalam kompetisi. Dengan demikian, ada kebutuhan untuk belajar kompetisi.

Oleh karena itu, dalam kuliah mendatang, kita akan menganalisis persaingan dengan menggunakan kesederhanaan dan kekuatan poin bersama.

Demikianlah ulasan mengenai Bagaimana Menyederhanakan Pemikiran dan Segalanya, semoga bermanfaat.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar