Label

Senin, 19 Juni 2017

Sebuah Pengampunan

Sebuah Pengampunan
Sebuah Pengampunan - Saat berbicara tentang pengampunan, hal yang paling biasa adalah merujuk pada orang lain dan apa yang telah dilakukan untuk kita dalam hidup dan apa yang harus kita lakukan untuk memaafkan.

Sebenarnya segala sesuatu yang telah dilakukan orang itu, seringkali tergantung bagaimana Anda melihat apakah benar atau salah bertindak. Seringkali, karena sangat marah terhadap apa yang kita pandang secara membabi buta salah, kita tidak melihat bahwa manusia lain juga memiliki kebutuhan kita sendiri dan bahwa hal itu mendasar untuk analisis hak adalah baik untuk dapat menempatkan diri di tempat yang lain. Tempat, saat sedang terjadi, situasi yang terjadi, tekanan yang diberikan oleh medium di tubuhnya.

Tidak semua dari kita memiliki waktu, waktu analisa, tindakan, untuk mengerti. Dan kita tidak memiliki waktu yang sama untuk memaafkan dan meminta pengampunan. Betapa sulitnya meminta maaf. Terdiri dari dua langkah. Satu di mana menganalisis dan memahami bahwa kita dapat melihat bahwa kesalahan itu adalah kesalahan kita. Dan yang berikutnya adalah pergi ke orang lain untuk berbicara dengannya, yang jelas sangat marah dan ingin sekali lagi tidak melihat kita lagi (dengan alasan saja), dan menundukkan kepala meminta maaf atas kesalahan yang dibuatnya.

Seiring waktu saya telah belajar bahwa dibutuhkan waktu lama bagi beberapa orang untuk tidak menyadari kesalahannya, namun untuk menerima bahwa kesalahan itu adalah kesalahan kita dan hal yang benar adalah mendekati dan meminta maaf. Rasa sakit yang mengerikan itu membuat hatiku sakit dan di luar. Tapi meski begitu, saya harus melakukannya, dan saya merasakan adanya perjuangan internal antara apa yang benar dan apa yang sebenarnya tidak ingin saya lakukan. Jadi, saat saya mengatakan, berbicara kepada diri sendiri, yang buruk harus mempercepat perjalanan, dan saya pergi dan menghadapi kenyataan.

Semakin sering hal itu terjadi, semakin mudah jadinya. Di sanalah, di mana saya telah mengatakan pada diri sendiri bahwa segala sesuatu adalah masalah latihan. Manusia adalah binatang biasa. Sudah terbiasa dengan yang baik tapi juga yang buruk. Dan ketika kita melihatnya dari sisi lain, dari orang yang menerima pengampunan dan harus mengampuni dengan hati, dengan jiwa dan dari dalam diri sendiri. Jangan terus mengingat fakta, katakan itu adalah bagian dari pemaaf, tapi apakah itu nyata yang tidak kita ingat?

Saya yakin bahwa reaksi cerdas otak inilah yang menyebabkan kita tidak membakar dua kali, dan saat kita memaafkan, kita tidak sepenuhnya melupakannya dan ketika kejadian serupa terjadi lagi, kita kembali pada perasaan ketakutan atau kemarahan yang sama.

Demikianlah ulasan mengenai Sebuah Pengampunan, semoga bermafaat.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar