Label

Kamis, 01 Juni 2017

Tentang Bulan

Tentang Bulan
Di batas luar Tata Surya kita, jauh dari panas yang meleleh dan hangat, menyambut api Matahari kita, ada petak misterius yang terletak di kegelapan yang dingin dari senja abadi. Ini adalah Sabuk Kuiper, sebuah wilayah terpencil dimana banyak inti komet es dan benda beku lainnya mengorbit Bintang kita yang jauh. Di sini, di tempat yang sangat membeku di pinggiran kota Tata Tata Bumi kita, planet kerdil es Pluto dan kwintet bulannya melakukan tarian aneh mereka bersama dengan harta karun orang lain dari jenis beku mereka. Memang, Sabuk Kuiper begitu jauh sehingga para astronom sekarang mulai menjelajahi wilayah gelap ini - yang akhirnya membuka banyak rahasia yang tersimpan dengan baik. Pada bulan Mei 2017, para astronom mengumumkan bahwa mereka telah menemukan satu lagi misteri dari banyak misteri yang remang-remang ini - ada bulan yang membeku sedikit di orbit sekitar tahun 2007 OR10, yang merupakan planet kerdil terbesar ketiga yang diketahui di Sabuk Kuiper.

Bulan yang mengorbit planet yang jauh bisa memainkan beberapa permainan petak umpet yang sangat sukses. Untuk alasan ini, mereka sangat sulit dipahami. Memang, planet kerdil planet Pluto bulan besar tidak ditemukan sampai akhir tahun 1970an. Namun, pada bulan Mei 2017, para astronom mengumumkan bahwa mereka telah mendeteksi bulan kecil lain yang sukar dipahami lainnya yang mengelilingi planet kerdil yang berbeda. Para astronom menggunakan kekuatan gabungan dari tiga observatorium ruang angkasa, termasuk gambar arsip yang diperoleh dari Teleskop Luar Angkasa Hubble (HST), untuk menemukan bulan kecil tempat persembunyiannya.

Karena penemuan bulan ini, banyak astronom berpikir bahwa sebagian besar planet kerdil yang dikenal yang menghuni Sabuk Kuiper - yang jaraknya lebih dari 600 mil - memiliki dunia pendamping bulan. Bulan-bulan kecil yang beku ini bisa memberi para astronom wawasan baru yang berharga tentang bagaimana bulan-bulan lahir di daerah luar angkasa yang jauh dan suram di Tata Surya kita. Memang, ada sudut pandang baru yang muncul bahwa tabrakan antara badan planet dapat memicu kelahiran bulan. Berdasarkan sampel batuan bulan yang dikumpulkan oleh astronot misi Apollo NASA, banyak astronom sekarang mengusulkan bahwa Bumi yang indah, indah, besar Bulan lahir sebagai hasil dari tabrakan mengerikan antara planet pembentuk kita yang masih ada dan protoplanet berukuran Mars yang naas bernama Theia Sekitar 4,4 miliar tahun yang lalu.

"Penemuan satelit di sekitar semua planet kerdil besar yang diketahui - kecuali Sedna - berarti pada saat benda-benda ini terbentuk miliaran tahun yang lalu, tabrakan pasti lebih sering terjadi, dan ini adalah kendala pada model formasi. Ada tabrakan yang sering terjadi, maka cukup mudah untuk membentuk satelit ini, "terang Dr. Csaba Kiss dalam siaran pers Hubbleite 18 Mei 2017. Dr. Kiss adalah Observatorium Konkoly di Budapest, Hungaria, dan penulis utama sebuah makalah penelitian yang mengumumkan penemuan bulan kecil itu.

Badan planet primordial, yang disebut planetesimals - blok bangunan planet - kemungkinan sering diledakkan satu sama lain. Ini karena mereka tinggal bersama dalam jarak dekat, karena kondisi rumah beku mereka yang sesak, berada di batas luar Tata Surya kita. "Pasti ada kepadatan benda yang cukup tinggi, dan beberapa di antaranya adalah benda besar yang mengganggu orbit tubuh yang lebih kecil," jelas anggota tim Dr. John Stansberry dalam Siaran Pers Hubble yang sama. Dr. Stansberry adalah dari Space Telescope Science Institute (STSI) di Baltimore, Maryland. Dia menambahkan bahwa "Pengadukan gravitasi ini mungkin telah menyenggol badan-badan dari orbitnya dan meningkatkan kecepatan relatifnya, yang mungkin mengakibatkan tabrakan."

Namun, kecepatan planetesimals yang bertabrakan tidak mungkin terlalu cepat atau terlalu lambat, menurut para astronom. Jika kecepatan benturan terlalu cepat, kecelakaan itu akan menghasilkan sejumlah besar puing yang bisa lolos - menjerit jalan keluar dari Tata Surya sama sekali. Sebaliknya, jika kecepatan benturannya terlalu lambat, hembusan benda primordial hanya akan menciptakan dampak kawah yang tertinggal untuk menceritakan kisah tragis kuno tersebut.

Misalnya, hancuran di Sabuk Asteroid Utama, yang terletak di antara Mars dan Jupiter, merupakan peristiwa yang merusak karena asteroid meluncur cepat saat mereka saling menabrak. Sabuk Asteroid Utama adalah wilayah yang dihuni oleh batuan berbatu dimana gravitasi kuat Jupiter dapat mempercepat orbit asteroid - menghasilkan beberapa dampak yang sangat hebat. Asteroid adalah peninggalan yang masih ada dari era pembentukan planet - planet kiri yang tersisa yang lalu membangun kuartet planet dalam yang kecil dan berbatu: Merkurius, Venus, Bumi, dan Mars. Komet es dari Sabuk Kuiper yang jauh - dan Cloud Oort yang jauh lebih terpencil - merupakan sisa-sisa planetesimals dingin yang masuk ke dalam pembangunan empat planet luar gas raksasa: Jupiter, Saturnus, Uranus, dan Neptunus.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar