Label

Sabtu, 16 September 2017

Tips untuk Pengusaha Muda

5 Tips untuk Pengusaha Muda

Lima Tips untuk Pengusaha Muda


Memulai bisnis bukan untuk menjadi lemah hati. Bila ekonomi itu lunak, dan pekerjaannya terbatas, kewiraswastaan sering merupakan cara terbaik bagi orang dewasa muda untuk mendapatkan pengalaman praktis di bidang pilihan mereka. Yang pasti, itu bisa menakutkan, tapi jadi bisa duduk sambil menunggu seruan untuk wawancara untuk posisi sempurna itu.

Dengan pemikiran tersebut, berikut adalah lima tip untuk merencanakan usaha kewiraswastaan pertama Anda.

1. Temukan obsesi Anda

"Temukan obsesi Anda" berbeda dengan "ikuti hasrat Anda." Hasrat Anda adalah sesuatu yang Anda sukai. Obsesi Anda adalah sesuatu yang tidak bisa Anda jalani tanpa melakukan apapun. Dan ada bedanya. Semangat terkadang ditanggung dari hobi, misalnya fotografi. Anda mungkin tertarik dengan fotografi, tapi saat tekanan menghasilkan uang dengan fotografi, gairah itu bisa berkurang dalam pekerjaan sehari-hari. Sebaliknya, jika Anda terobsesi dengan fotografi, jarang akan ada bagian dari pekerjaan yang tampak seperti kerja paksa. Gairah akan terbakar; Obsesi jarang terjadi. Obsesi adalah apa yang Anda butuhkan saat memulai bisnis.

2. Tentukan permainan akhir operasional Anda

Begitu Anda menemukan obsesi Anda, tanyakan pada diri Anda sendiri ini: Apakah Anda ingin memiliki "praktik" atau "bisnis?" "Praktik" adalah bisnis yang bergantung pada keterlibatan langsung Anda, sedangkan "bisnis" dapat terlepas dari keterlibatan Anda dan tetap menjadi sukses.

Sebuah "bisnis" dalam konteks ini adalah situasi dimana Anda dapat mengandalkan karya kolektif orang lain yang Anda pekerjakan untuk menghasilkan pendapatan, atau bertahan sebagai masalah yang terus berlanjut jika Anda tidak dapat bekerja dalam bisnis setiap hari. Ini bisa dibeli atau dijual terlepas dari keterlibatan Anda.

Memiliki latihan berarti sulit, jika tidak mungkin, untuk memisahkan hasil kerja bisnis dari keluaran pribadi Anda. Misalnya, jika Anda memiliki keterampilan atau kemampuan unik yang dengannya pendapatan bisnis Anda bergantung terutama pada Anda untuk melakukan pekerjaan itu (mis., Akuntan, instruktur yoga, konsultan, atau artis tato), Anda cenderung melakukan praktik. Hal ini tidak mungkin jenis bisnis ini tidak dapat dibeli atau dijual tanpa keterlibatan Anda.

Tidak ada salahnya pilihan, tapi penting untuk memahami jenis operasi bisnis apa yang Anda inginkan lima tahun setelah Anda mulai karena akan membentuk keputusan Anda hari ini. Jika Anda tahu Anda akan bahagia mencari nafkah sebagai seniman tato mengejar obsesi Anda, maka keputusan bisnis Anda akan dibuat dengan pemikiran ini. Namun, jika tujuan Anda adalah memiliki toko tato dengan sepuluh karyawan dalam lima tahun, pendekatan Anda harus berbeda. Ingatlah bahwa kebanyakan usaha kecil dimulai sebagai praktik dan berkembang. Apalagi, mereka yang hanya ingin "melakukan pekerjaan mereka" akhirnya mencoba mengelola bisnis dan tidak lagi bekerja dalam obsesi mereka.

3. Mulailah bisnis Anda "di samping"

Banyak yang mengatakan "terjun" ke dalam kewiraswastaan tanpa jaring. Setelah melakukannya seperti itu berkali-kali, saya sarankan Anda tidak kecuali Anda tidak punya pilihan lain. Tekanan keuangan terlalu tinggi bagi kebanyakan orang. Tekanan untuk melakukan pembayaran sewa, membeli makanan, dan memasukkan bensin ke mobil Anda akan membuat Anda mengejar bisnis yang tidak sepadan dengan waktu Anda atau di area fokus Anda sehingga Anda bisa bertahan. Anda akan kehilangan fokus dari apa yang ingin Anda capai, dan beberapa obsesi dapat menahan tekanan itu. Saran saya: Mulailah bisnis Anda di sisi jika bisa. Mendapatkan atau mempertahankan pekerjaan untuk memiliki penghasilan yang mengalir. Anda akan merasa kurang tekanan dan bisa tetap fokus pada tujuan bisnis kita. Kemudian perjuangkan "nomor pilihan" Anda dengan penghasilan bisnis Anda.

4. Tentukan "nomor pilihan Anda"

Nomor pilihan Anda adalah nomor yang memungkinkan Anda memilih antara menghabiskan waktu penuh dengan bisnis Anda atau terus bekerja untuk orang lain. Mudah dihitung: Tambahkan semua biaya bulanan Anda saat ini (semuanya, Netflix, Hulu, gas, pembayaran mobil, sewa, makanan, bir, atau tiket konser), lalu tambahkan 25% lebih banyak dari jumlah itu. Jadi, katakanlah biaya bulanan Anda bertambah hingga $ 1.500. Tambahkan 25% lebih- $ 375,00-untuk keadaan darurat, dan Anda mencapai $ 1.875.00. Saya menyarankan untuk mengumpulkan sedikit bantal ekstra sampai $ 2.000. Jadi, $ 2.000 akan menjadi "nomor pilihan Anda". Begitu bisnis Anda menghasilkan $ 2.000 per bulan, Anda memiliki cukup uang untuk menutupi biaya bulanan dan pilihan apakah pekerjaan tetap Anda atau berjalan penuh waktu ke bisnis Anda dengan beberapa keamanan finansial sekarang menjadi milik Anda. Ingat nomor pilihan dapat berfluktuasi beberapa, jadi ingat untuk merevisi sesuai.

5. Manfaatkan sumber bebas yang memiliki reputasi bagus

Ada banyak, banyak sumber gratis untuk membantu pengusaha baru. Titik awal favorit saya adalah SCORE (http://www.score.org). Di sana Anda dapat menemukan sumber daya lokal, webinar, kursus on-demand, serta sumber daya lainnya untuk membantu Anda memulai. Administrasi Bisnis Kecil A.S. (https://www.sba.gov) juga menawarkan banyak sumber dan tip gratis. Terkadang perguruan tinggi setempat akan menawarkan kursus gratis atau murah untuk pengusaha baru.
.
Demikianlah ulasan mengenai Tips untuk Pengusaha Muda, semoga bermanfaat

Tidak ada komentar:

Posting Komentar